PRESIDEN JOKOWI MINATI PRODUK KEARIFAN LOKAL SINTANG KALBAR

Sintang//thekalumantanpost.com

Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo mengunjungi Kabupaten Sintang pada (Rabu, 8/12/ 2021). Dari Bandar Udara Internasional melanjutkan penerbangan dengan pesawat ATR Garuda dan pesawat CN 295 TNI AU menuju Kabupaten Sintang dan mendarat di Bandar Udara Tebelian.
Sebelum melakukan peresmian Bandar Udara Tebelian, Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo mengunjungi satu gerai penjualan kain tenun ikat Sintang.
Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo dalam akun media sosial resminya menceritakan kunjungannya tersebut “di satu pojok lobi Bandara Tebelian, Sintang pagi ini, saya mendapati gerai yang memajang kain tenun ikat Sintang yang menarik” demikian tulisan dalam akun media sosial instagram dan facebook pribadi Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo
“Saya memilih jaket bomber yang langsung saya kenakan ini. Kainnya bermotif manok, yang ditenun pengrajin Desa Umin Jaya kec kelam permai dan penjahit dari UMKM Kota Sintang” tambah Joko Widodo
Sementara Ernawati dari Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Sintang yang juga Sekretaris Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Kabupaten Sintang merupakan orang yang melayani Bapak Presiden RI saat mengunjungi gerai display tenun ikat di Bandara Tebelian
Ernawati menceritakan bahwa sesampai Bapak Jokowi di Bandara Tebelian, beliau langsung mengunjungi gerai display produk UMKM dan IKM. “beliau melihat display produk yang ada. Kedatangan beliau disambut oleh saya bersama Mbak Velistitas Sunita dari Lingkar Temu Kabupaten Lestari yang menjelaskan secara singkat potensi yang dihasilkan oleh para pengrajin di Kabupaten Sintang” terang Ernawati
“salah satunya, termasuk Kain tenun ikat Dayak Sintang yang menjadi ikon Sintang. Dan kemudian saya menunjukkan beberapa disuplay produk kain tenun ikat Dayak Sintang dari bahan pewarnaan alam dan sintetis serta beberapa produk diverifikasinya karena kita sedang menggalakan hilirisasi dari komoditas yang dihasilkan oleh masyarakat untuk dapat meningkatkan perekonomian masyarakat” cerita Ernawati
“kemudian saya menunjukkan jaket bomber kepada beliau. Saya juga mau konfirmasi bahwa nama motif kain tenun Tenun Ikat Dayak yang ada pada jaket beliau adalah kombinasi tamat manok dan perahu pekejang serta tiang bekumuk” tambah Ernawati
“yang saya tahu beliau sangat menggemari jaket jenis bomber. Saya sampaikan bahwa jaket ini saya design khusus buat Bapak Presiden yang proses design sampai selesai dijahit dalam tempo 24 jam, berkerja sama dengan penjahit mitra kita yang juga UMKM binaan Disperindagkop dan UKM dan Dekranasda kab Sintang” tambah Ernawati
“kemudian beliau langsung melepas jaket bomber juga yang sedang beliau pakai terus menggantinya dengan jaket bomber kain tenun Dayak yang saya serahkan kepada beliau. Puji Tuhan sangat pas di badan beliau. Beliau tanya harganya berapa, saya jawab Rp.3.5 juta” cerita Ernawati
“Bapak Presiden juga sempat mencicipi bagaimana rasanya buah asam maram” cerita Ernawati. ( Laporan Victor Emanuel sintang kalbar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.