JALAN JERORA 2 SINTANG HANCUR

Thekalimantan.com

Sintang. Jalan masuk ke kampung kawasan pemukiman jerora 2 dalam wilayah kelurahan akcaya kecamatan sintang rusak parah. Mudi warga RT.02/RW.01 Kelurahan Akcaya Kecamatan Sintang mempertanyakan,” siapa yang bertanggungjawab atas kondisi jalan yang rusak ini, apakah warga yang tinggal di di jerora 2 atau atau siapa,” tegas nya kesal (jumat pagi,27/5/2022). Menurut nya, terkesan bahwa jalan jerora 2 ini sengaja di telantarkan, dan jika tidak percaya, silakan lihat kondisi jalan nya ungkap tokoh pemuda Dayak Mualang ini. Hal yang sama diungkapkan Ali Mashuri warga Jawa yang sejak tahun 1987 sudah tinggal dan menjadi penduduk jerora 2, menurut Ali sebagai warga kelas bawah tidak paham apa-apa, hanya tahu bahwa jalan ini punya pemerintah,” lalu jika ada kerusakan jalan, siapa yang bertanggungjawab mengurus,”ungkap Ali bertanya. Baik Mudi maupun Ali memohon kepada pihak Dinas PU Kabupaten Sintang untuk segera turun dan survey kondisi jalan rusak di Jerora 2, kami orang kelas bawah tidak bisa banyak berbuat, maka kami pertanyakan hal ini, ungkap kedua warga jerora 2 ini.
Tim media ini, sempat mempertanyakaan perihal kerusakan jalan kepada Victor Emanuel dosen Fakultas Hukum Universitas Kapuas Sintang, terkait pihak siapa yang memiliki kompetensi dan atau kewenangan terhadap kondisi kerusakan jalan. Menurut Victor Emanuel, bahwa jika jalan berlubang atau rusak, idealnya segera dilakukan perbaikan oleh Pemerintah setempat. Sayangnya di Indonesia persoalan kewenangan memperbaiki jalan saja terkotak-kotak (penuh pembagian kewenangan). Dalam satu wilayah atau kota, tanggung jawab perawatan dan perbaikan jalan berbeda-beda. Ada yang harus dilakukan oleh Pemda setempat namun ada juga yang harus Pemerintah Pusat, ada juga yang menjadi domain Pemda Provinsi, ungkapnya, tentu hal ini menjadi sangat membingungkan publik.
Menurut Victor Emanuel selaku staf pengajar mata kuliah Hukum Pemerintahan Daerah di Fakultas Hukum Universitas Kapuas Sintang, mengatakan bahwa, jika publik atau warga masyarakat merasa terganggu atau bahkan menjadi korban kerusakan jalan, kita harus paham siapa yang berwenang mengurus ruas jalan dimaksud. Apalagi jika ingin melakukan tuntutan hukum sesuai dengan Pasal 273 Ayat (1), Ayat (2), dan Ayat (3) UU No. 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, ungkap Victor Emanuel selaku Kepala Laboratorium Fakultas UNKA Sintang ini. ┬áDitegaskan Victor, bahwa kerusakan jalan Jerora 2 Sintang itu tanggung jawab Pemda Sintang. Dinas PU Pemda Kab. Sintang yang harus segera menangani, jika ada pemberitaan masyarakat, jangan menunggu ada korban karena jalan rusak baru berbuat..? tegas victor. Kalau pun karena alasan anggaran dan atau alasan politis, dinas PU kab Sintang harus berbuat, minimal membuat rambu-rambu yang mudah dilihat oleh pengendara dan jika pengendara menuntut harus siap, jangan bodohi warga dengan berbagi dalih dan argumentasi yang tidak jelas, ungkap victor dengan tegas. “Tahun anggaran 2022 ini kerusakan jalan jerora 2 harus tuntas dan jelas penanganannya,”ungkap Mudi. (Tim Media***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.